Fiqih (Wanita) : Haidh, Nifas dan Wiladah

Lanjutan Bab Thoharoh (Kitab Bersuci)

فصل ؛ و يخرج من الفرج ثلا ثة  د ماء ؛ د م الحيض و النفاس و الاستحاضة ؛ فالحيض : هو الدم الخارج من فرج المرأة على سبيل الصحة من غير سبب الولادة, و لونه اسود محتدم لذاع ؛ والنفاس : هو الدم الخارج عقب الولادة ؛ و الاستحاضة : هو الدم الخارج في غير ايام الحيض و النفاس  ؛ التذهيب ؛ ٣٤~٣٥ 

(Adapun ini adalah sebuah fasal) ; Tiga macam darah keluar dari farji wanita, yaitu ; darah haid, darah nifas, dan darah istihadhoh.

Haid ialah darah yang keluar dari farji wanita dalam keadaan sehat/normal, tanpa adanya sebab melahirkan *1). Warna darah haidh ini hitam kemerah-merahan dan panas *2),

Nifas adalah darah yang keluar mengiringi kelahiran,

Dan istihadhoh adalah darah yang keluar di luar hari2 haid dan nifas *3).

Penjelasan :

1). Imam Bukhari dan Imam muslim menyatakan dari Sayidatina Siti Aisyah ra. Ia berkata ; Kami keluar, bermaksud hendak berihram haji. Katika kami telah sampai di saraf, tiba2 aku haid. Lalu Rasululloh SAW datang kepadaku, dan aku sedang menangis. Sabdanya : “Apakah engkau haid ?”. “Ya”, jawabku. Lalu sabdanya : “Sesungguhnya ini adalah perkara yang telah ditentukan oleh Alloh SAT terhadap wanita-wanita anak Adam. Maka qadla-lah segala pekerjaan yang diqadla oleh haji selain thawaf di baitulloh”. Dalam suatu riwayat : “Sampai engkau suci”.

2). Abu Daud dan lain2 meriwayatkan dari Fathimah binti Abu Hubaisy, bahwasanya ia sedang haid. Kata Rasululloh SAW kepadanya :

اذا كان دم الحيضة فاءنه دم اسود يعرف فاذا كان ذلك فامسكي عن الصلاة فاذا كان الاخر فتوضءي و صلي فانما هو عرق ؛

“Bila darah itu haidh, sesungguhnya darah haid itu hitam warnanya, dapat dikenali. Maka apabila ada darah semacam itu, tinggalkanlah sholat. Dan apabila darah tidak seperti itu, maka berwudulah, lalu sholatlah. Bahwasanya itu adalah keringat (yang keluar)”.

3). Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan dari Sayidatina Siti Aisyah ra. Ia berkata : Fathimah binti Abu Hubaisy datang kepada Nabi SAW katanya : Wahai Rasululloh, aku adalah perempuan yang selalu haid dan tidak pernah suci. Apakah aku terus meninggalkan sholat ?. Sabda Nabi SAW ;

انما ذ لك عرق و ليس بالحيضة ؛ فاذا اقبلت الحيضة فاتركى الصلاة ؛ فاذا ذهب قدرها فاغسلى عنك الدم و صلي

“Sesungguhnya darah itu adalah keringat, bukan darah haid. Apabila darah haid itu datang, tinggalkanlah sholat. Dan apabila perkiraan haid telah habis, maka basuhlah darah itu dan sholatlah”. Wallohu a’lam *** (iqbal1)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: