Humor : Ketika Wanita Berbagi Cerita

Alkisah suatu waktu di pusat kota metropolitan. Ada seorang wanita kaya sedang menyusuri trotoar, sambil melihat-lihat barang di etalase pertokoan.

Tiba – tiba muncul seorang wanita pengemis yang lusuh dan kumal. Ia meminta – minta sekeping belas kasih dari setiap orang yang lewat di trotoar itu. Termasuk pada wanita kaya tadi.

Wanita kaya itu mengambil dompetnya, mengeluarkan uang lima ratus ribu rupiah dan bertanya, ‘Jika kamu kuberi uang ini, apakah kamu lebih memilih untuk membeli perhiasan atau membeli makanan?’.

‘Tidak, Nyonya, aku tidak pernah membeli perhiasan seumur hidup saya,’ jawab pengemis itu.

‘Apakah kamu akan menghabiskannya untuk berbelanja?’ wanita itu bertanya lagi.

‘Tidak, Nyonya, aku tidak mau membuang waktu untuk berbelanja,’ jawab pengemis itu. ‘Aku selama ini memakai seluruh waktuku untuk bertahan hidup. sekedar pengganjal perut yang keroncongan’

‘Apakah kamu akan menggunakannya untuk pergi ke salon?’ wanita itupun bertanya sekali lagi.

‘Anda salah?’ jawab pengemis itu. ‘Aku tidak pernah merapikan rambutku selama dua puluh tahun.’

Wanita itu berkata, ‘Oke. Aku tidak akan memberimu uang ini. Sebaliknya, aku akan mengajakmu makan malam di restoran dengan suamiku.’

Pengemis itu terkejut. ‘Tidakkah nanti suami Anda akan memarahi Anda?. Lihat saja, aku kotor dan mungkin berbau sangat busuk.’

Wanita itu berkata, ‘Tidak masalah. Suamiku perlu melihatmu agar dia tahu apa jadinya seorang wanita jika tidak diberi uang untuk belanja, perawatan ke salon, dan membeli perhiasan !!!’.  🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: